LIMA TIPE MANUSIA DALAM MENYIKAPI KESULITAN

“Semua kesulitan sesungguhnya merupakan peluang bagi jiwa kita untuk tumbuh” (John Gray)

Pembaca yang budiman, hidup memang tidak lepas dari berbagai tekanan dan kesulitan, baik lahir maupun batin. Lebih-lebih,hidup di alam modern ini yang menyuguhkan beragam risiko. Sampai seorang sosiolog Ulrich Beck menamai jaman kontemporer ini dengan masyarakat risiko (risk society). Masyarakat yang hidup dalam resiko. Alam modern menyuguhkan perubahan cepat dan tak jarang mengagetkan bahkan menghancurkan bisnis kita. Ketidakpastian sudah menjadi bagian hidup anda sehari-hari.

Nah, tekanan dan masalah itu sesungguhnya membentuk watak, karakter, pola pikir, wawasan dan sekaligus menentukan bagaimana orang bereaksi di kemudian hari. Ada yang bereaksi positif, ada juga yang merespon dengan negatif terhadap masalah yang datang. Pembaca yang terhormat, pada kesempatan ini, saya akan memaparkan lima tipe orang dalam menghadapi berbagai tekanan tersebut. Mari kita bahas satu demi satu tipe manusia dalam menghadapi tekanan hidup ini.

Tipe pertama, tipe kayu rapuh. Sedikit tekanan saja membuat manusia ini patah arang. Orang macam ini kesehariannya kelihatan bagus. Tampil trendy dan tampak menyakinkan. Bicaranya juga enak didengar. Tapi, diam-diam rapuh dan keropos sekali di dalam hatinya. Orang ini gampang sekali mengeluh pada saat kesulitan terjadi. Merengek-rengek untuk hal yang sepele dan tidak punya harga diri. Bahkan tidak jarang melarikan ke obat-obatan terlarang dan minuman keras. Tipe ini mudah sekali berputus asa meskipun tampilannya mentereng ngejreng.

Sedikit kesulitan menjumpainya, orang ini langsung mengeluh, merasa tak berdaya, menangis, minta dikasihani atau minta bantuan ke sana kemari. Tipe ini juga gemar mempermasalahkan kemajuan yang diraih orang lain. Orang ini perlu berlatih untuk berpikiran positif dan berani menghadapi kenyataan hidup.

Majalah Time pernah menyajikan topik generasi kepompong (cacoon generation). Time mengambil contoh di Jepang, di mana banyak orang menjadi sangat rapuh karena tidak terbiasa menghadapi kesulitan. Menghadapi orang macam ini, kadang kita harus lebih berani tega. Sesekali mereka perlu belajar dilatih menghadapi kesulitan. Posisikan

kita sebagai pendamping mereka.

Tipe kedua, tipe lempeng besi. Orang tipe ini biasanya mampu bertahan dalam tekanan tapi pada awalnya saja. Namun seperti layaknya lempeng besi, ketika situasi menekan itu semakin besar dan rumit, ia mulai goyah, bengkok dan tidak stabil. Demikian juga orang-orang tipe ini. Mereka mampu menghadapi tekanan, tetapi tidak dalam kondisi berlarut-larut.

Tambahan tekanan sedikit saja, membuat mereka mulai menyerah dan putus asa. Untungnya, orang tipe ini masih mau mencoba bertahan sebelum akhirnya menyerah. Tipe lempeng besi memang masih belum terlatih. Tapi, kalau mau berusaha, orang ini akan mampu membangun kesuksesan dalam hidupnya.

Tipe ketiga, tipe kapas. Tipe ini cukup lentur dalam menghadapi tekanan. Saat tekanan tiba, orang ini mampu bersikap fleksibel. Cobalah Anda menekan segenggam kapas. Ia akan mengikuti tekanan yang terjadi. Ia mampu menyesuaikan saat terjadi tekanan. Angin puting beliungpun tak dapat membuat dia hancur, justru terbang mengikuti tiupan badai. Tapi, setelah masalah berlalu, dengan cepat ia bisa kembali ke keadaan semula. Ia bisa segera melupakan masa lalu dan mulai kembali ke titik awal untuk memulai lagi sekalipun di tempat yang berbeda.

Tipe orang seperti ini memiliki kemampuan adaptif yang sangat tinggi, bahkan dalam situasi ganas sekalipun. Namun dia cenderung pasif (jawa: nrimo) pada keadaan sambil mencari cara untuk keluar dari kesulitan dan sabar menanti sampai kondisi kembali membaik. Pada umumnya tipe ini sudah memiliki kemampuan spritual yg baik.

Tipe keempat, tipe manusia bola karet. Inilah tipe yang ideal dan sekaligus yang terhebat. Jangan sekali-kali menyuguhkan tekanan atau masalah pada orang-orang ini karena tekanan dan bantingan sekalipun justru akan membuat mereka bekerja lebih giat, lebih termotivasi, dan lebih kreatif bahkan semakin taktis dan strategis. Coba perhatikan bola karet yang kenyal. Saat dibanting, justru ia memantul (rebound) ke atas dengan lebih dahsyat.

Tipe ini jenis manusia ideal. Kombinasi kecerdasan intelektual dan spritual dalam jiwanya cukup tinggi, begitu juga kemampuan kecerdasan emosionalnya. Masalah adalah peluang, resiko adalah imbal hasil begitu kira-kira pedoman hidupnya. Orang jenis ini mampu bertahan dan berbalik sukses dalam situasi buruk sekalipun. Para pendiri kerajaan bisnis dunia seperti Microsoft, Toyota, Fujitsu, Hawlett-Packard, Sony dan IBM adalah contohnya.

Saya teringat kisah hidup motivator dunia Anthony Robbins dalam salah satu biografinya. Untuk memotivasi dirinya, ia sengaja membeli suatu bangunan mewah, sementara uangnya tidak memadai. Tapi, justru tekanan keuangan (yang disengaja) inilah yang membuat dirinya semakin kreatif dan tertantang mencapai tingkat finansial yang diharapkannya.

Tipe kelima, Tipe manusia lilin. Tipe ini merupakan tipe yang unik karena sangat fleksibel, bijaksana dan senantiasa jadi penerang bagi orang lain. Lilin siap dibentuk menjadi model serumit apapun bahkan model para pesohorpun menggunakan bahan lilin. Siap diberi warna apapun juga dengan segala kombinasinya. Dari desain sederhana seperti bola sampai yang paling rumit sekalipun dapat dia capai. Fleksibelitas orang tipe ini ditentukan oleh kebijaksanaannya dalam melihat hidup. Jika ditekan, atau dihancurkan sekalipun, orang ini mampu dibentuk kembali ke kondisi asalnya. Bahkan dibakarpun dia justru memberi sinar kehidupan bagi orang disekitarnya. Dalam situasi resiko terburukpun dia selalu menang, dimana orang lain semua bangkrut, dia justru mendapatkan keuntungan besar. Luar Biasa bukan?

Dia tipe manusia yang sabar dan bijak. Pengalaman orang lain dijadikan ilmu. Mereka punya kecerdasan intelektual dan spritual dalam jiwanya sangat tinggi, begitu juga kemampuan kecerdasan emosionalnya yang handal. Menilai orang bukan dari penampilannya tapi dari ilmunya. Orang jenis ini lebih langka dibanding tipe bola karet. Tipe jenis lilin mampu merangkak dari bawah untuk menjadi yang terbesar. Namun pada umumnya mereka hidup sederhana sekalipun kaya raya dan senang menolong sesama. Helping others make your success true meaning ……..( artinya kira-kira: menolong sesama membuat kesuksesan kita penuh arti).

Contoh orang tipe ini adalah Warren Buffet, sang mega investor, yang tinggal sederhana di pedesaan Omaha USA. Saat ini dia menjadi orang terkaya ke-2 di dunia dan hampir separuh kekayaannya (Rp. 300 trilyun) disumbangkan ke yayasan sosial milik orang terkaya di dunia, Bill Gates. Pesannya: takutlah saat orang lain serakah, dan beranilah saat orang lain ketakutan (akibat keserakahannya).

Dalam Kesulitan ada Kemudahan

Sebuah kesuksesan belum tentu membuat orang lain senang bukan? Misalnya kesukses seorang penjual (salesman) membuat atasannya tidak suka. Akibatnya, justru dengan sengaja dipindahkan ke daerah yang lebih parah kondisinya. Tetapi, bukannya mengeluh seperti rekan sebelumnya di daerah tersebut. Malahan, ia berusaha membangun jaringan (network), mengubah cara kerja, dan membereskan organisasi. Di tahun kedua di daerah kacau tersebut, justru dia berhasil masuk dalam daerah tiga besar (top sales).

Contoh lain adalah novelis dunia Fyodor Mikhailovich Dostoevsky. Pada musim dingin, ia meringkuk di dalam penjara dengan deraan angin salju dingin menggigit tulang, lantai penuh kotoran, dan kerja paksa banting tulang tiap hari. Namun, Siberia yang beku tidak berhasil membungkam kreativitasnya. Dari sanalah ia melahirkan karya-karya tulis besar, seperti The Double dan Notes of The Dead. Ia akhirnya menjadi sastrawan kaliber dunia. Hal ini juga dialami Pramoedya Ananta Toer. Sastrawan Indonesia yang menghabiskan separuh hidupnya di penjara pulau Buru. Namun Pram tetap mampu meraih berbagai penghargaan sastra tingkat dunia dan menjadi satu-satunya orang Indonesia yang masuk dalam daftar Kandidat Pememang Nobel Sastra. Terali besi tidak dapat membuat seekor Elang menjadi burung pipit bukan?

Nah, pembaca yang bijak, itu hanya contoh kecil. Yang penting sekarang adalah Anda. Ketika Anda menghadapi kesulitan, seperti apakah diri Anda? Bagaimana reaksi Anda? Tidak menjadi persoalan di mana Anda saat ini. Tetapi, yang penting bergeraklah dari level tipe kayu rapuh ke tipe selanjutnya. Hingga akhirnya, bangun mental Anda dan pola pikir hingga ke level bola karet yang hebat atau bahkan tipe lilin yang langka. Saat itulah, kesulitan dan tantangan tidak lagi menjadi suatu yang mencemaskan untuk Anda.

Sekuat itukah mental Anda? Saya percaya anda sebenarnya orang hebat.

Diinspirasi oleh: 4 Tipe Manusia Hadapi Tekanan Hidup oleh Anthony Dio Martin

Digubah oleh: Perdana Wahyu Santosa

~ by topanix on November 19, 2008.

One Response to “LIMA TIPE MANUSIA DALAM MENYIKAPI KESULITAN”

  1. Wah lama nich gak muncul … jumpa / kopi darat… ternyata makin mantap Nich Tulisannya …

    aku share juga nich cuplikan yang mungkin berguna….

    =====================================================
    Siapa bilang mengasuh anak itu sulit. Bila Anda benar-benar memahami
    temperamennya, sebetulnya tak ada yang sulit dalam mengasuh anak.

    Sebelum menyalahkan anak yang sulit, sebaiknya perlu memahami dulu siapa
    anak Anda. Salah satunya dengan mengetahui temperamen sang anak dominan ke
    jenis yang mana. Menurut Galenus, ilmuwan Yunani yang mencurahkan
    perhatian pada kepribadian manusia, setidaknya ada 4 kepribadian dominan
    yang dapat muncul pada setiap individu.

    Artikel ini di kutip dari salah satu tabloid, bagus dech… bagi yang
    belum punya anak .. luangkan waktunya untuk menambah wawasan anda atau
    bisa anda terapkan pada keponakan anda…

    Baca ulasan komplitnya di http://www.exkuwin.co.cc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: